Bertemu Prabowo di Istana, Jokowi Ingin Singkirkan Anies di Pilpres 2024?

  • Bagikan
X

GELORA.NEWS –¬†Pertemuan Menteri Pertahanan RI sekaligus Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan Presiden Joko Widodo pada Kamis (25/5) dinilai terkait erat dengan pertarungan pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2024 mendatang.

Direktur PoliEco Digital Insights Institute (PEDAS) Anthony Leong berpendapat pertemuan Jokowi ini kaitannya agar Anies Baswedan sebagai capres dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan tersingkir.

Jokowi, kata Anthony Leong, ingin memastikan bahwa kandidat pilpres 2024 merupakan endorsement darinya. Selama ini, Jokowi nampak memantapkan ke dua kandidat yakni Ganjar dan Prabowo. Targetnya, bisa menyingkirkan Anies di putaran kedua.

“Skenario kedua adalah untuk menduetkan kandidat ini entah Ganjar-Prabowo atau Prabowo-Ganjar, ini masih terus dijalin komunikasi politiknya,” demikian analisa Anthony, Jumat (26/5).

Pandangan Anthony, saat ini Prabowo sedang di atas angin dan berpeluang mampu mengkonsilidasikan partai-partai lainnya karena sejumlah survei juga memenangkan dirinya.

“Angin dan momentum politik kini ada di Prabowo Subianto. Kita lihat beberapa dinamika ke depan dan bagaimana cawapresnya juga jadi salah satu faktor kemenangan,”jelas Anthony.

Meski demikian, Anthony mengingatkan bahwa posisi cawapres perlu memberikan efek elektoral. Ia mencontohkan, sosok Erick Thohir yang dengan sejumlah prestasi dan positioning bisa mendongkrak elektabilitas Prabowo.

Selain itu, Anthony juga menyinggung sosok seperti Airlangga dan Cak Imin yang punya kekuatan mesin partai juga memiliki kans sama mendampingi Prabowo. Dan skenario Gibran juga bisa menjadi hal yang menarik perhatian publik.

“Tentunya Gibran juga menjadi salah hal yang menggemparkan bila bisa terjadi. Tapi tersandung umur jika merujuk UU 7/2017 tentang Pemilu minimal 40 tahun,” ujarnya.

Sumber: rmol.

  • Bagikan